Pilih Laman

Khotbah ini sangat didasarkan pada buku “5 hukum kebodohan manusia” The Mad Millers hanya mencetak buku ini dalam jumlah terbatas, yang ditujukan bukan untuk orang-orang bodoh, tetapi untuk mereka yang kadang-kadang harus berurusan dengan orang-orang seperti itu.


Prinsip #1: Selalu dan tak terhindarkan, semua orang meremehkan jumlah orang bodoh yang beredar.

Prinsip #2: Probabilitas bahwa seseorang itu bodoh tidak tergantung pada karakteristik lain apa pun dari orang itu.

Prinsip #3: Orang bodoh adalah orang yang menyebabkan kerugian bagi orang lain atau sekelompok orang sementara dirinya sendiri tidak memperoleh keuntungan dan bahkan mungkin mengalami kerugian.

Prinsip #4: Orang yang tidak bodoh selalu meremehkan kekuatan merusak dari individu yang bodoh. Khususnya, orang yang tidak bodoh terus-menerus lupa bahwa di setiap waktu dan tempat dan dalam keadaan apa pun, berurusan dan/atau bergaul dengan orang bodoh secara mutlak ternyata merupakan kesalahan yang mahal.

Prinsip #5: Orang yang bodoh adalah tipe orang yang paling berbahaya. Orang bodoh lebih berbahaya daripada bandit.

Urusan manusia memang diakui dalam keadaan yang menyedihkan. Namun demikian, ini bukanlah hal baru. Sejauh yang bisa kita lihat, urusan manusia selalu berada dalam keadaan yang menyedihkan. Beban berat masalah dan kesengsaraan yang harus ditanggung manusia sebagai individu maupun sebagai anggota masyarakat yang terorganisir pada dasarnya merupakan produk sampingan dari cara yang paling mustahil – dan saya berani mengatakan, bodoh – di mana kehidupan diatur pada awal mulanya.


Setelah Darwin, kita tahu bahwa kita berbagi asal usul dengan anggota kerajaan hewan yang lebih rendah, dan cacing serta gajah harus menanggung cobaan, kesulitan, dan cobaan sehari-hari mereka. Namun, manusia memiliki keistimewaan sejauh mereka harus menanggung beban ekstra – dosis kesengsaraan ekstra yang berasal dari setiap hari oleh sekelompok orang di dalam ras manusia itu sendiri. Kelompok ini jauh lebih kuat daripada Mafia, atau kompleks industri militer, atau komunisme internasional-ini adalah kelompok yang tidak terorganisir,
kelompok yang tidak memiliki ketua, presiden, dan anggaran rumah tangga, namun berhasil beroperasi secara serempak, seakan-akan dipandu oleh tangan yang tak terlihat, sedemikian rupa sehingga aktivitas setiap anggota berkontribusi dengan kuat untuk memperkuat dan memperkuat keefektifan aktivitas semua anggota lainnya. Sifat, karakter, dan perilaku para anggota kelompok ini adalah subjek khotbah berikut ini.

Izinkan saya menunjukkan pada saat ini bahwa dengan sangat tegas buku kecil ini bukanlah produk sinisme atau latihan dalam defeatisme-tidak lebih dari buku tentang mikrobiologi. Halaman-halaman berikut ini sebenarnya merupakan hasil dari upaya konstruktif untuk mendeteksi, mengetahui, dan dengan demikian mungkin menetralisir salah satu kekuatan gelap yang paling kuat yang menghambat pertumbuhan kesejahteraan dan kebahagiaan manusia.

Prinsip kebodohan manusia #1

SELALU DAN TAK TERELAKKAN LAGI, SEMUA ORANG MEREMEHKAN JUMLAH ORANG BODOH YANG BEREDAR.

Pada awalnya, pernyataan itu terdengar sepele, samar-samar dan sangat tidak bermurah hati. Namun, pengamatan yang lebih dekat akan mengungkapkan kebenarannya yang realistis. Tidak peduli seberapa tinggi perkiraan seseorang tentang kebodohan manusia, seseorang berulang kali dan berulang-ulang dikejutkan oleh fakta bahwa

a) orang-orang yang dulunya dinilai rasional dan cerdas, ternyata bodoh tanpa malu-malu;

b) hari demi hari, dengan kemonotonan yang tiada henti-hentinya, seseorang dilecehkan dalam aktivitasnya oleh individu-individu bodoh yang muncul secara tiba-tiba dan tak terduga di tempat-tempat yang paling tidak nyaman dan pada saat-saat yang paling mustahil.


Hukum Dasar Pertama mencegah saya untuk mengatribusikan nilai numerik tertentu pada fraksi orang bodoh dalam total populasi: perkiraan numerik apa pun akan berubah menjadi perkiraan yang terlalu rendah. Oleh karena itu, di halaman-halaman berikut ini, saya akan menunjukkan fraksi orang bodoh dalam suatu populasi dengan simbol σ.

Para penyusun Perjanjian menyadari Hukum Dasar Pertama, dan mereka memparafrasekannya ketika mereka menegaskan bahwa “stultorum infinitus est numerus,” tetapi mereka memanjakan diri dengan puitis yang berlebihan. Jumlah orang bodoh tidak mungkin tak terhingga karena jumlah orang yang hidup itu terbatas.

Prinsip kedua dari Kebodohan Manusia

PROBABILITAS BAHWA SESEORANG ITU BODOH TIDAK TERGANTUNG PADA KARAKTERISTIK LAIN DARI ORANG ITU.

Tren budaya yang sekarang menjadi mode di Barat lebih menyukai pendekatan egaliter terhadap kehidupan. Orang suka menganggap manusia sebagai hasil dari mesin produksi massal yang direkayasa dengan sempurna. Para ahli genetika dan sosiolog terutama berusaha keras untuk membuktikan, dengan peralatan data dan formulasi ilmiah yang mengesankan, bahwa semua manusia secara alamiah setara dan jika ada yang lebih setara daripada yang lain, ini disebabkan oleh pengasuhan dan bukan karena sifat alamiah.

Saya mengambil pengecualian terhadap pandangan umum ini. Adalah keyakinan saya yang teguh, yang didukung oleh pengamatan dan eksperimen selama bertahun-tahun, bahwa manusia tidak sama, bahwa ada yang bodoh dan ada yang tidak, dan bahwa perbedaan itu ditentukan oleh alam dan bukan oleh kekuatan atau faktor budaya. Seseorang itu bodoh dengan cara yang sama seperti seseorang berambut merah; seseorang termasuk dalam kelompok bodoh seperti seseorang termasuk dalam golongan darah. Orang bodoh terlahir sebagai orang bodoh oleh tindakan Providence.

Meskipun yakin bahwa sebagian kecil manusia itu bodoh dan bahwa mereka bodoh karena sifat-sifat genetik, saya bukan seorang reaksioner yang mencoba memperkenalkan kembali diskriminasi kelas atau ras secara sembunyi-sembunyi. Saya sangat percaya bahwa kebodohan adalah hak istimewa tanpa pandang bulu dari semua kelompok manusia dan terdistribusi secara seragam menurut proporsi yang konstan. Fakta ini secara ilmiah diungkapkan oleh Hukum Dasar Kedua, yang menyatakan bahwa

Probabilitas bahwa seseorang itu bodoh tidak tergantung pada karakteristik lain apa pun dari orang itu.

Dalam hal ini, Alam tampaknya memang telah mengalahkan dirinya sendiri. Sudah diketahui dengan baik bahwa Alam berhasil, secara agak misterius, untuk menjaga frekuensi relatif dari fenomena alam tertentu tetap konstan. Misalnya, apakah pria berkembang biak di Kutub Utara atau di khatulistiwa, apakah pasangan yang cocok adalah pasangan yang maju atau berkembang, apakah mereka berkulit hitam atau putih, rasio wanita dan pria di antara yang baru lahir adalah konstan, dengan prevalensi pria yang sangat sedikit. Kita tidak tahu bagaimana Alam mencapai hasil yang luar biasa ini, tetapi kita tahu bahwa untuk mencapainya, Alam harus beroperasi dengan jumlah yang besar. Fakta yang paling luar biasa tentang frekuensi kebodohan adalah bahwa Alam berhasil membuat frekuensi ini sama dengan probabilitas σ cukup independen dari ukuran kelompok. Oleh karena itu, orang akan menemukan persentase yang sama dari orang-orang bodoh, baik ketika seseorang mempertimbangkan kelompok-kelompok yang sangat besar atau berurusan dengan kelompok-kelompok yang sangat kecil. Tidak ada rangkaian fenomena lain yang dapat diamati yang menawarkan bukti yang begitu mencolok tentang kekuatan Alam.

Bukti bahwa pendidikan tidak ada hubungannya dengan probabilitas σ diberikan oleh eksperimen yang dilakukan di sejumlah besar universitas di seluruh dunia. Seseorang dapat membedakan populasi gabungan yang membentuk universitas dalam lima kelompok besar, yaitu pekerja kerah biru, karyawan kerah putih, mahasiswa, administrator, dan profesor.

Setiap kali saya menganalisis pekerja kerah biru, saya menemukan bahwa fraksi σ dari mereka bodoh. Karena nilai σ lebih tinggi dari yang saya harapkan (Hukum Pertama), sebagai penghormatan saya terhadap mode, pada awalnya saya berpikir bahwa segregasi, kemiskinan, kurangnya pendidikan yang harus disalahkan. Tetapi, ketika menaiki tangga sosial, saya mendapati bahwa rasio yang sama juga lazim di kalangan karyawan kerah putih dan di kalangan mahasiswa. Yang lebih mengesankan lagi adalah hasil di antara para profesor.
Apakah saya mempertimbangkan universitas besar atau perguruan tinggi kecil, institusi terkenal atau yang tidak jelas, saya menemukan bahwa σ fraksi yang sama dari para profesor itu bodoh. Begitu bingungnya saya dengan hasil-hasilnya, sehingga saya membuat poin khusus untuk memperluas penelitian saya ke kelompok yang dipilih secara khusus, ke kelompok elit yang sesungguhnya, para pemenang Nobel. Hasilnya menegaskan kekuatan tertinggi Alam: σ fraksi dari para pemenang Nobel adalah bodoh.

Gagasan ini sulit diterima dan dicerna, tetapi terlalu banyak hasil eksperimen yang membuktikan kebenaran fundamentalnya. Hukum Dasar Kedua adalah hukum besi, dan tidak menerima pengecualian. Gerakan Pembebasan Perempuan akan mendukung Undang-Undang Dasar Kedua; karena hal itu menunjukkan bahwa individu-individu yang bodoh secara proporsional sama banyaknya di antara laki-laki seperti di antara perempuan. “Dunia Ketiga” yang “sedang berkembang” mungkin akan merasa terhibur dengan Hukum Dasar Kedua karena mereka dapat menemukan di dalamnya bukti bahwa bagaimanapun juga yang sudah maju tidak begitu maju. Apakah Hukum Dasar Kedua disukai atau tidak, bagaimanapun, implikasinya menakutkan: hukum menyiratkan bahwa apakah Anda bergerak dalam lingkaran terhormat atau Anda berlindung di antara para pemburu kepala Polinesia, apakah Anda mengunci diri Anda di sebuah biara atau memutuskan untuk menghabiskan sisa hidup Anda di tengah-tengah wanita cantik dan mesum, Anda selalu harus menghadapi persentase yang sama dari orang-orang bodoh – yang persentasenya (sesuai dengan Hukum Pertama) akan selalu melampaui harapan Anda.

SELINGAN TEKNIS

Pada titik ini, sangat penting untuk menjelaskan konsep kebodohan manusia dan mendefinisikan dramatis personae.

Individu dicirikan oleh tingkat kecenderungan yang berbeda untuk bersosialisasi. Ada individu-individu yang setiap kontak dengan individu lain adalah suatu keharusan yang menyakitkan. Mereka benar-benar harus menghadapi orang-orang, dan orang-orang harus menghadapi mereka. Di ujung spektrum yang lain, ada individu yang sama sekali tidak bisa hidup sendiri dan bahkan siap untuk menghabiskan waktu bersama orang-orang yang tidak terlalu mereka sukai daripada sendirian. Di antara kedua ekstrem ini, terdapat variasi kondisi yang ekstrem, meskipun sejauh ini mayoritas terbesar orang lebih dekat dengan tipe yang tidak bisa menghadapi kesepian daripada tipe yang tidak memiliki selera untuk berhubungan dengan manusia. Aristoteles mengakui fakta ini ketika ia menulis bahwa “Manusia adalah hewan sosial” dan validitas pernyataannya ditunjukkan oleh fakta bahwa kita bergerak dalam kelompok-kelompok sosial, bahwa ada lebih banyak orang yang sudah menikah daripada bujangan dan pemintal, bahwa begitu banyak kekayaan dan waktu yang terbuang sia-sia dalam pesta koktail yang melelahkan dan membosankan, dan bahwa kata kesepian biasanya membawa konotasi negatif.

Apakah seseorang termasuk tipe pertapa atau tipe sosialita, seseorang berurusan dengan orang lain, meskipun dengan intensitas yang berbeda. Bahkan para pertapa pun kadang-kadang bertemu dengan orang lain. Selain itu, seseorang juga mempengaruhi manusia dengan menghindarinya. Apa yang bisa saya lakukan untuk individu atau kelompok tetapi tidak saya lakukan adalah opportunity-cost (yaitu, keuntungan atau kerugian yang hilang) untuk orang atau kelompok tertentu. Moral dari cerita ini adalah, bahwa masing-masing dari kita memiliki keseimbangan saat ini dengan orang lain. Dari setiap tindakan atau tidak bertindak, kita memperoleh keuntungan atau kerugian dan pada saat yang sama kita menyebabkan keuntungan atau kerugian bagi orang lain. Keuntungan dan kerugian dapat dengan mudah dipetakan pada grafik, dan gambar 1 menunjukkan grafik dasar untuk menjadi
digunakan untuk tujuan tersebut.

Gambar 1

Grafik mengacu pada seorang individu-misalkan Tom. Sumbu X mengukur keuntungan yang diperoleh Tom dari tindakannya. Pada sumbu Y, grafik menunjukkan keuntungan yang diperoleh orang lain atau sekelompok orang dari tindakan Tom. Keuntungan bisa positif, nihil, atau negatif – keuntungan negatif sebenarnya adalah kerugian. Sumbu X mengukur keuntungan positif Tom di sebelah kanan titik O dan kerugian Tom di sebelah kiri titik O. Sumbu Y mengukur keuntungan dan kerugian orang atau orang-orang yang berurusan dengan Tom masing-masing di atas dan di bawah titik O.

Untuk memperjelas semua ini, mari kita gunakan contoh hipotetis dan merujuk ke gambar 1. Tom mengambil tindakan yang memengaruhi Dick. Jika Tom memperoleh keuntungan dari tindakan tersebut dan Dick menderita kerugian dari tindakan yang sama, maka tindakan tersebut akan dicatat pada grafik dengan sebuah titik yang akan muncul dalam grafik di suatu tempat di area B.

Keuntungan dan kerugian dapat dicatat pada sumbu X dan Y dalam dolar atau franc, jika diinginkan, tetapi kita harus memasukkan juga imbalan dan kepuasan psikologis dan emosional serta tekanan psikologis dan emosional. Ini adalah intangibles dan sangat sulit diukur menurut standar objektif. Analisis biaya-manfaat dapat membantu memecahkan masalah, meskipun tidak sepenuhnya, tetapi saya tidak ingin mengganggu pembaca dengan hal-hal teknis seperti itu: margin ketidaktepatan pasti akan mempengaruhi pengukuran, tetapi tidak mempengaruhi esensi argumen. Namun, ada satu hal yang harus diperjelas. Ketika mempertimbangkan tindakan Tom, seseorang menggunakan nilai-nilai Tom, tetapi seseorang harus bergantung pada nilai-nilai Dick dan bukan pada nilai-nilai Tom untuk menentukan keuntungan Dick (apakah positif atau negatif). Terlalu sering aturan keadilan ini dilupakan, dan banyak masalah berasal dari kegagalan untuk menerapkan sudut pandang yang pada dasarnya sopan ini. Izinkan saya sekali lagi menggunakan contoh yang dangkal. Tom memukul kepala Dick dan ia mendapatkan kepuasan dari tindakannya. Dia mungkin berpura-pura bahwa Dick senang dipukul di kepala. Namun, Dick mungkin tidak sependapat dengan Tom. Bahkan, ia mungkin menganggap pukulan di kepalanya sebagai peristiwa yang tidak menyenangkan. Apakah pukulan ke kepala Dick merupakan keuntungan atau kerugian bagi Dick, itu terserah pada Dick untuk memutuskannya dan bukan pada Tom.

PRINSIP KETIGA (DAN EMAS)

ORANG BODOH ADALAH ORANG YANG MENYEBABKAN KERUGIAN PADA ORANG LAIN ATAU SEKELOMPOK ORANG SEMENTARA DIRINYA SENDIRI
TIDAK MEMPEROLEH KEUNTUNGAN DAN BAHKAN MUNGKIN MENGALAMI KERUGIAN.

Hukum Dasar Ketiga mengasumsikan, meskipun tidak menyatakannya secara eksplisit, bahwa manusia terbagi ke dalam empat kategori dasar: yang tak berdaya, yang cerdas, bandit, dan yang bodoh. Akan mudah dikenali oleh pembaca yang cerdas, bahwa keempat kategori ini sesuai dengan empat area H, I, B, S dari grafik dasar (lihat gambar 1).

Jika Tom mengambil suatu tindakan dan menderita kerugian sementara menghasilkan keuntungan bagi Dick, maka tanda Tom akan jatuh di bidang H: Tom bertindak tanpa daya. Jika Tom mengambil suatu tindakan yang dengannya dia mendapatkan keuntungan sementara menghasilkan keuntungan juga untuk Dick, maka tanda Tom akan jatuh di area I: Tom bertindak secara cerdas. Jika Tom melakukan suatu tindakan di mana ia memperoleh keuntungan yang menyebabkan Dick mengalami kerugian, maka tanda Tom akan jatuh di area B: Tom bertindak sebagai bandit. Kebodohan terkait dengan area S dan semua posisi pada sumbu Y di bawah titik O. Seperti yang secara eksplisit dijelaskan oleh Hukum Dasar Ketiga:

Orang bodoh adalah orang yang menyebabkan kerugian pada orang lain atau sekelompok orang sementara dirinya sendiri tidak memperoleh keuntungan dan bahkan mungkin mengalami kerugian.

Ketika dihadapkan untuk pertama kalinya dengan Hukum Dasar Ketiga, orang-orang yang rasional secara naluriah bereaksi dengan perasaan skeptis dan tidak percaya. Faktanya adalah bahwa orang yang berakal sehat sulit memahami dan mengerti perilaku yang tidak masuk akal. Tetapi, marilah kita tinggalkan bidang teori yang tinggi dan marilah kita melihat secara pragmatis pada kehidupan kita sehari-hari. Kita semua mengingat kejadian-kejadian di mana seseorang mengambil tindakan yang mengakibatkan keuntungannya dan kerugian kita: kita harus berurusan dengan seorang bandit. Kita juga mengingat kasus-kasus di mana seorang rekan mengambil tindakan yang mengakibatkan kerugiannya dan keuntungan kita: kita harus berurusan dengan orang yang tidak berdaya.

* Kita dapat mengingat kasus-kasus di mana seorang rekan mengambil tindakan yang menguntungkan kedua belah pihak: ia cerdas. Kasus seperti itu memang terjadi. Tetapi setelah merenung, Anda harus mengakui bahwa ini bukanlah peristiwa-peristiwa yang paling sering terjadi dalam kehidupan kita sehari-hari. Kehidupan kita sehari-hari sebagian besar terdiri dari kasus-kasus di mana kita kehilangan uang dan/atau waktu dan/atau energi dan/atau selera makan, keceriaan, dan kesehatan yang baik karena tindakan mustahil dari beberapa makhluk yang tidak masuk akal yang tidak memiliki keuntungan apa pun dan memang tidak mendapatkan apa pun yang menyebabkan kita malu, kesulitan, atau bahaya. Tidak ada yang tahu, mengerti, atau mungkin bisa menjelaskan mengapa makhluk yang tidak masuk akal itu melakukan apa yang dilakukannya. Sebenarnya tidak ada penjelasan-atau lebih baik, hanya ada satu penjelasan: orang yang bersangkutan bodoh.

Perhatikan kualifikasi “seorang rekan mengambil tindakan.” Fakta bahwa dia melakukan tindakan tersebut sangat menentukan dalam menetapkan bahwa dia tidak berdaya. Jika saya mengambil tindakan yang mengakibatkan keuntungan saya dan kerugiannya, maka penilaiannya akan berbeda: saya akan menjadi bandit.

DISTRIBUSI FREKUENSI

Kebanyakan orang tidak bertindak secara konsisten. Dalam keadaan tertentu, seseorang bertindak secara cerdas dan dalam keadaan yang berbeda, orang yang sama akan bertindak tanpa daya. Satu-satunya pengecualian penting terhadap aturan ini diwakili oleh orang-orang bodoh, yang biasanya menunjukkan kecenderungan yang kuat terhadap konsistensi yang sempurna di semua bidang usaha manusia.

Dari semua hasil itu, tidak berarti bahwa kita bisa memetakan pada grafik dasar hanya individu-individu yang bodoh. Kita bisa menghitung untuk setiap orang posisi rata-rata tertimbangnya di bidang gambar 1 secara independen dari tingkat ketidakkonsistenannya. Seseorang yang tidak berdaya kadang-kadang dapat berperilaku cerdas dan kadang-kadang ia dapat melakukan tindakan bandit. Tetapi karena orang yang bersangkutan pada dasarnya tidak berdaya, sebagian besar tindakannya akan memiliki karakteristik ketidakberdayaan. Dengan demikian, posisi rata-rata tertimbang keseluruhan
semua tindakan orang tersebut akan menempatkannya di kuadran H dari grafik dasar.

Fakta bahwa dimungkinkan untuk menempatkan individu-individu pada grafik, bukan pada tindakan mereka, memungkinkan beberapa variasi dalam frekuensi tipe bandit dan bodoh.

Bandit yang sempurna adalah orang yang, dengan tindakannya, menyebabkan kerugian bagi orang lain yang sama dengan keuntungannya. Jenis bandit yang paling kasar adalah pencurian. Seseorang yang merampok 100 dolar tanpa menyebabkan kerugian atau bahaya tambahan bagi Anda adalah bandit yang sempurna: Anda kehilangan 100 dolar, dia mendapatkan 100 pound. Dalam grafik dasar, bandit-bandit sempurna akan muncul pada garis diagonal 45 derajat yang membagi area B menjadi dua subarea yang simetris sempurna (garis OM dari gambar 2).

Namun, bandit yang “sempurna” relatif sedikit. Garis OM membagi area B menjadi dua subarea, BI dan BS, dan sejauh ini mayoritas terbesar bandit berada di suatu tempat di salah satu dari dua subarea ini.

Bandit-bandit yang termasuk dalam area B adalah individu-individu yang tindakan-tindakannya menghasilkan keuntungan yang lebih besar daripada kerugian yang mereka timbulkan pada orang lain. Semua bandit yang berhak atas posisi di area BI adalah bandit dengan nuansa kecerdasan, dan ketika mereka semakin dekat ke sisi kanan sumbu X, mereka semakin banyak memiliki karakteristik orang yang cerdas. Sayangnya, individu yang berhak atas posisi di area BI tidak terlalu banyak. Sebagian besar bandit sebenarnya jatuh di area BS. Individu-individu yang jatuh dalam bidang ini adalah mereka yang tindakannya menghasilkan keuntungan yang lebih rendah daripada kerugian yang ditimbulkan kepada orang lain.
orang. Jika seseorang membunuh Anda untuk merampok lima puluh dolar atau jika dia membunuh Anda untuk menghabiskan akhir pekan bersama istri Anda di Monte Carlo, kita bisa yakin bahwa dia bukan bandit yang sempurna. Bahkan dengan menggunakan nilai-nilainya untuk mengukur keuntungannya (tetapi masih menggunakan nilai Anda untuk mengukur kerugian Anda), dia jatuh di area BS yang sangat dekat dengan batas kebodohan belaka. Para jenderal yang menyebabkan kehancuran besar dan korban yang tak terhitung banyaknya dengan imbalan promosi atau medali jatuh di area yang sama.

Distribusi frekuensi dari orang-orang bodoh sama sekali berbeda dari bandit. Sementara bandit-bandit sebagian besar tersebar di suatu daerah, orang-orang bodoh sangat terkonsentrasi di sepanjang satu garis, khususnya pada sumbu Y di bawah titik O. Alasannya adalah bahwa sejauh ini sebagian besar orang bodoh pada dasarnya adalah orang yang pada dasarnya bodoh dan tak tergoyahkan – dengan kata lain mereka dengan gigih bersikeras menyebabkan kerugian dan kerugian bagi orang lain tanpa memperoleh keuntungan apa pun, baik positif maupun negatif. Namun demikian, ada orang-orang yang dengan tindakan mereka yang tidak mungkin tidak hanya menyebabkan kerusakan pada orang lain, tetapi juga melukai diri mereka sendiri. Mereka adalah semacam super-bodoh yang, dalam sistem akuntansi kita, akan muncul di suatu tempat di area S di sebelah kiri sumbu Y.

KEBODOHAN
DAN
KEKUATAN

Seperti semua makhluk manusia, orang bodoh sangat bervariasi dalam kapasitasnya untuk mempengaruhi sesamanya. Beberapa orang bodoh biasanya hanya menyebabkan kerugian yang terbatas, sementara yang lain secara mengerikan berhasil menyebabkan kerusakan yang mengerikan dan meluas, tidak hanya pada satu atau dua individu tetapi juga pada seluruh komunitas atau masyarakat. Potensi merusak dari orang bodoh tergantung pada dua faktor utama. Pertama, ini tergantung pada faktor genetik. Beberapa individu mewarisi dosis gen kebodohan yang luar biasa dan berdasarkan pewarisan, mereka sejak lahir termasuk dalam kelompok elit kelompok mereka. Faktor kedua yang menentukan potensi orang bodoh terkait dengan posisi kekuasaan dan konsekuensi yang ia tempati dalam masyarakat. Di antara para birokrat, jenderal, politisi, dan kepala negara, orang hanya memiliki sedikit kesulitan dalam menemukan contoh-contoh yang jelas tentang individu-individu yang pada dasarnya bodoh, yang kapasitas merusaknya (atau) secara mengkhawatirkan ditingkatkan oleh posisi kekuasaan yang mereka duduki (atau tempati). Pejabat agama tidak boleh diabaikan.

Pertanyaan yang sering dilontarkan oleh orang-orang yang berakal sehat adalah bagaimana dan mengapa orang bodoh bisa mencapai posisi kekuasaan dan konsekuensi. Kelas dan kasta adalah tatanan sosial yang mendukung pasokan orang-orang bodoh yang stabil ke posisi-posisi kekuasaan di sebagian besar masyarakat dunia pra-industri. Agama adalah faktor penyebab lainnya. Dalam dunia industri modern, kelas dan kasta telah dibuang, baik sebagai kata-kata maupun sebagai konsep, dan agama semakin memudar. Tetapi sebagai pengganti kelas dan kasta, kita memiliki partai politik dan birokrasi, dan sebagai pengganti agama, kita memiliki demokrasi. Dalam sistem demokrasi, pemilihan umum adalah instrumen yang paling efektif untuk memastikan pemeliharaan fraksi σ yang stabil di antara yang berkuasa. Kita harus ingat bahwa menurut Hukum Dasar Kedua, fraksi σ dari populasi pemilih adalah orang-orang bodoh dan pemilihan umum menawarkan kepada mereka semua sekaligus kesempatan yang luar biasa untuk menyakiti semua orang lain tanpa mendapatkan apa pun dari tindakan mereka. Mereka melakukannya dengan berkontribusi pada pemeliharaan tingkat σ di antara mereka yang berkuasa.

YANG
KEKUATAN
DARI
KEBODOHAN

Tidaklah sulit untuk memahami bagaimana kekuasaan sosial, politik, dan institusional meningkatkan potensi merusak dari orang yang bodoh. Tetapi seseorang masih harus menjelaskan dan memahami apa yang pada dasarnya membuat orang bodoh berbahaya bagi orang lain – dengan kata lain, apa yang merupakan kekuatan kebodohan.

Pada dasarnya, orang bodoh itu berbahaya dan merusak karena orang yang berakal sehat sulit membayangkan dan memahami perilaku yang tidak masuk akal. Orang yang cerdas mungkin memahami logika seorang bandit. Tindakan bandit mengikuti pola rasionalitas:rasionalitas yang buruk, jika Anda suka, tetapi tetap rasionalitas. Bandit menginginkan nilai tambah pada akunnya. Karena dia tidak cukup cerdas untuk menemukan cara mendapatkan nilai plus serta memberi Anda nilai plus, dia akan menghasilkan nilai plusnya dengan menyebabkan nilai minus muncul di akun Anda. Semua ini buruk, tetapi ini rasional dan jika Anda rasional, Anda bisa memprediksinya. Anda bisa meramalkan tindakan bandit, manuver jahatnya, dan aspirasi buruknya, dan sering kali bisa membangun pertahanan Anda.

Dengan orang yang bodoh, semua ini sama sekali tidak mungkin, seperti yang dijelaskan oleh Hukum Dasar Ketiga. Makhluk bodoh akan mengganggu Anda tanpa alasan, tanpa keuntungan, tanpa rencana atau skema apa pun dan pada waktu dan tempat yang paling mustahil. Anda tidak memiliki cara rasional untuk mengetahui apakah dan kapan dan bagaimana serta mengapa makhluk bodoh itu menyerang. Ketika berhadapan dengan individu yang bodoh, Anda sepenuhnya bergantung pada belas kasihannya.

Karena tindakan orang bodoh tidak sesuai dengan aturan-aturan rasionalitas, maka

a) seseorang pada umumnya terkejut oleh serangan itu;
b) bahkan ketika seseorang menyadari adanya serangan, ia tidak dapat mengorganisir pertahanan yang rasional, karena serangan itu sendiri tidak memiliki struktur rasional apa pun.

Fakta bahwa aktivitas dan pergerakan makhluk bodoh benar-benar tidak menentu dan tidak rasional, tidak hanya membuat pertahanan menjadi bermasalah, tetapi juga membuat serangan balik apa pun menjadi sangat sulit-seperti mencoba menembak objek yang mampu melakukan gerakan yang paling mustahil dan tak terbayangkan. Inilah yang ada dalam pikiran Dickens dan Schiller ketika Dickens menyatakan bahwa “dengan kebodohan dan pencernaan yang baik, manusia bisa menghadapi banyak hal” dan Schiller menulis bahwa “melawan kebodohan, para Dewa berperang dengan sia-sia.”

YANG
KEEMPAT
PRINSIP
DARI KEBODOHAN MANUSIA

ORANG YANG TIDAK BODOH SELALU MEREMEHKAN KEKUATAN MERUSAK DARI INDIVIDU-INDIVIDU YANG BODOH.

KHUSUSNYA ORANG-ORANG YANG TIDAK BODOH TERUS-MENERUS LUPA BAHWA DI SETIAP WAKTU DAN TEMPAT DAN DALAM KEADAAN APA PUN UNTUK BERURUSAN DAN/ATAU BERGAUL DENGAN ORANG-ORANG BODOH SECARA SEMPURNA TERNYATA MERUPAKAN KESALAHAN YANG MAHAL.

Bahwa orang-orang yang tidak berdaya, yaitu mereka yang dalam sistem akuntansi kita jatuh ke dalam area H, biasanya tidak menyadari betapa berbahayanya orang-orang bodoh sama sekali tidak mengejutkan. Kegagalan mereka hanyalah ekspresi lain dari ketidakberdayaan mereka. Namun, fakta yang sungguh mengagumkan adalah bahwa orang-orang cerdas dan para bandit juga sering gagal mengenali kekuatan untuk merusak yang melekat pada kebodohan. Sangat sulit untuk menjelaskan mengapa hal ini bisa terjadi, dan orang hanya bisa berkomentar bahwa ketika dihadapkan dengan individu-individu yang bodoh, orang-orang yang cerdas dan juga para bandit, sering kali membuat kesalahan dengan memanjakan diri dalam perasaan puas diri dan menghina, bukannya segera mengeluarkan adrenalin dalam jumlah yang cukup dan membangun pertahanan.

Seseorang tergoda untuk percaya bahwa orang bodoh hanya akan membahayakan dirinya sendiri, tetapi ini membingungkan antara kebodohan dengan ketidakberdayaan. Kadang-kadang seseorang tergoda untuk mengasosiasikan dirinya dengan individu yang bodoh untuk memanfaatkannya bagi rencananya sendiri. Manuver semacam itu hanya bisa menimbulkan efek bencana karena

  • a) didasarkan pada kesalahpahaman yang lengkap tentang sifat esensial dari kebodohan;
  • b) memberikan ruang lingkup tambahan kepada orang yang bodoh untuk menggunakan karunia-karunia yang dimilikinya.

Seseorang mungkin berharap untuk mengalahkan si bodoh dan sampai pada suatu titik seseorang mungkin benar-benar melakukannya. Tetapi karena perilaku orang bodoh yang tidak menentu, seseorang tidak dapat meramalkan semua tindakan dan reaksi orang bodoh, dan tidak lama kemudian seseorang akan dihancurkan oleh gerakan tak terduga dari pasangannya yang bodoh.

Hal ini secara jelas dirangkum dalam Hukum Dasar Keempat, yang menyatakan bahwa

Orang yang tidak bodoh selalu meremehkan kekuatan merusak dari individu yang bodoh.

Khususnya, orang-orang yang tidak bodoh selalu lupa bahwa
di setiap waktu dan tempat dan dalam keadaan apa pun untuk berurusan dan/atau bergaul dengan orang-orang bodoh ternyata merupakan kesalahan yang mahal.

Selama berabad-abad dan ribuan tahun, di depan umum maupun dalam kehidupan pribadi, banyak orang yang tidak terhitung jumlahnya telah gagal memperhitungkan Hukum Dasar Keempat, dan kegagalan tersebut telah menyebabkan kerugian yang tak terhitung bagi umat manusia.

MAKRO
ANALISIS
DAN
YANG
KELIMA
PRINSIP
DARI KEBODOHAN MANUSIA

ORANG BODOH ADALAH TIPE ORANG YANG PALING BERBAHAYA.

ORANG BODOH LEBIH BERBAHAYA DARIPADA BANDIT.

Pertimbangan di mana bab sebelumnya berakhir kondusif untuk analisis tipe makro, di mana alih-alih mempertimbangkan kesejahteraan individu, seseorang mempertimbangkan kesejahteraan masyarakat, yang dianggap dalam konteks ini sebagai jumlah aljabar dari kondisi individu. Pemahaman penuh tentang Hukum Dasar Kelima sangat penting untuk analisis. Dapat ditambahkan di sini bahwa dari Lima Hukum Dasar, yang kelima tentu saja yang paling terkenal dan akibatnya sangat sering dikutip. Hukum Dasar Kelima menyatakan bahwa

Orang yang bodoh adalah tipe orang yang paling berbahaya.

Akibat wajar dari hukum ini adalah

Orang bodoh lebih berbahaya daripada bandit.

Rumusan hukum dan akibatnya masih bertipe mikro. Namun demikian, sebagaimana ditunjukkan di atas, hukum dan akibatnya memiliki implikasi yang luas yang bersifat makro.

Poin penting yang perlu diingat adalah ini: hasil dari tindakan seorang bandit sempurna (orang yang jatuh pada garis OM dari gambar 2) adalah murni dan hanya transfer kekayaan dan/atau kesejahteraan. Setelah tindakan seorang bandit yang sempurna, bandit tersebut memiliki nilai tambah pada akunnya yang persis setara dengan minus yang telah ia timbulkan pada orang lain. Masyarakat secara keseluruhan tidak lebih baik atau lebih buruk. Jika semua anggota masyarakat adalah bandit yang sempurna, masyarakat akan tetap stagnan, tetapi tidak akan ada bencana besar. Keseluruhan bisnis ini akan menjadi transfer kekayaan dan kesejahteraan secara besar-besaran demi mereka yang akan mengambil tindakan. Jika semua anggota masyarakat akan melakukan tindakan secara teratur, tidak hanya masyarakat secara keseluruhan, tetapi juga individu-individu akan menemukan diri mereka dalam keadaan yang sangat stabil tanpa perubahan.

Ketika orang-orang bodoh sedang bekerja, ceritanya sama sekali berbeda. Orang bodoh menyebabkan kerugian bagi orang lain tanpa ada keuntungan yang berlawanan pada akun mereka sendiri. Dengan demikian, masyarakat secara keseluruhan dimiskinkan.

Sistem akuntansi yang menemukan ekspresi dalam grafik dasar menunjukkan bahwa sementara semua tindakan individu yang jatuh di sebelah kanan garis POM (lihat gambar 3) menambah kesejahteraan masyarakat, meskipun dengan derajat yang berbeda, tindakan semua individu yang jatuh di sebelah kiri garis POM yang sama menyebabkan kemunduran.

Dengan kata lain, yang tak berdaya dengan nada kecerdasan (area HI), para bandit dengan nada kecerdasan (area BI) dan di atas semua yang cerdas (area I) semuanya memberikan kontribusi, meskipun dalam derajat yang berbeda, untuk menambah kesejahteraan masyarakat. Di sisi lain, para bandit dengan nada kebodohan (area BS) dan orang yang tidak berdaya dengan nada kebodohan (area HS) berhasil menambahkan kerugian pada kerugian yang disebabkan oleh orang-orang bodoh, sehingga meningkatkan kekuatan destruktif jahat dari kelompok yang terakhir.

Semua ini menunjukkan beberapa refleksi tentang kinerja masyarakat. Menurut Hukum Dasar Kedua, fraksi orang bodoh adalah σ yang konstan, yang tidak terpengaruh oleh waktu, ruang, ras, kelas, atau variabel sosiokultural atau historis lainnya. Adalah suatu kesalahan besar untuk percaya bahwa jumlah orang bodoh dalam masyarakat yang sedang menurun lebih besar daripada masyarakat yang sedang berkembang. Kedua masyarakat tersebut diganggu oleh persentase yang sama dari orang-orang bodoh. Perbedaan antara kedua masyarakat tersebut adalah bahwa dalam masyarakat yang berkinerja buruk

a) anggota masyarakat yang bodoh diizinkan oleh anggota lain untuk menjadi lebih aktif dan melakukan lebih banyak tindakan;

b) terjadi perubahan komposisi bagian non-bodoh dengan penurunan relatif populasi di daerah I, HI dan BI dan peningkatan proporsional populasi di daerah HS dan BS.

Anggapan teoretis ini secara berlimpah dikonfirmasikan oleh analisis kasus-kasus historis yang lengkap. Bahkan, analisis historis memungkinkan kita untuk merumuskan kembali kesimpulan teoretis dengan cara yang lebih faktual dan dengan detail yang lebih realistis.

Apakah seseorang mempertimbangkan zaman klasik, atau abad pertengahan, atau modern, atau zaman kontemporer, seseorang terkesan oleh fakta bahwa setiap negara yang bergerak menanjak memiliki fraksi σ yang tak terhindarkan dari orang-orang bodoh. Namun, negara yang bergerak menanjak juga memiliki fraksi yang luar biasa tinggi dari orang-orang cerdas yang berhasil menjaga fraksi σ di teluk dan pada saat yang sama menghasilkan keuntungan yang cukup bagi diri mereka sendiri dan anggota masyarakat lainnya untuk membuat kemajuan menjadi suatu kepastian.

Dalam sebuah negara yang bergerak menurun, fraksi orang bodoh masih sama dengan σ; namun, dalam populasi yang tersisa, orang melihat di antara mereka yang berkuasa, ada perkembangan yang mengkhawatirkan dari bandit-bandit yang bernuansa kebodohan (subarea BS dari kuadran B dalam gambar 3) dan di antara mereka yang tidak berkuasa, ada pertumbuhan yang sama mengkhawatirkannya dalam jumlah individu yang tidak berdaya (area H dalam grafik dasar, gambar 1). Perubahan komposisi populasi non-bodoh seperti itu pasti memperkuat kekuatan destruktif fraksi σ dan membuat penurunan menjadi suatu kepastian. Dan negara ini masuk neraka.

Di bawah ini Anda akan menemukan grafik dasar, yang dapat dengan mudah direproduksi untuk mencatat tindakan individu atau kelompok yang sedang Anda hadapi. Hal ini akan memungkinkan Anda untuk menghasilkan evaluasi yang berguna mengenai individu atau kelompok yang sedang diteliti dan akan memungkinkan Anda untuk mengambil tindakan yang rasional.